indahnya berbagi informasi

a. fathur

indahnya berbagi informasi - a. fathur

Internet Versi Protokol 6 (IP v6)

Dalam Ensiklopedia umum di jelaskan bahwa Internet Versi Protokol 6 disingkat ke IPV6  adalah protokol internet generasi baru yang menggantikan protokol versi sebelumnya. Tujuan utama diciptakan IPv6 karena eterbatasan ruang alamat di IPv4 yang hanya terdiri dari 32 bit pada Internet Protokol versi sebelumnya yang saat ini digunakan adalah versi 4 (dikenal sebagai IPV4).

Sara Linton (2011) menyebutkan bahwa pada tahun 1994 Internet Engineering Task Force (IETF) menyadari keterbatasan banyaknya alamat yang bisa dibuat dengan IP v sebelumnya, selanjutnya menugaskan  kelompok kerja ALE (Address Harapan Lifetime)  untuk menemukan solusi yang tepat. Pada tanggal 10 Agustus 1998, IP v 6 menjadi rancangan standar IETF untuk protokol internet baru.

Sementara kemampuan alamat diperluas jelas merupakan fitur yang paling menonjol dari IP v 6, perancang mengambil kesempatan untuk mengatasi masalah-masalah lainnya (beban kerja pada router dan dukungan untuk mobilitas, antara lain). Makalah ini membahas mekanisme dari sistem baru, bersama dengan perbaikan atas v 4 IP difasilitasi oleh IP v 6.

Sebelumnya Hunt (1998) dalam penelitiannya dengan judul  Quick study: Internet protocol version 6–Urgency of IP upgrade debated menyampaikan bahwa perpindahan dari Internet Protocol (IP) Versi 4 sampai 6 Versi IP tidak bisa dihindari sebagian keterbatasan alamat IP. Perusahaan-perusahaan besar pasti membutuhkannya untuk memulai melakukan  konversi. Sebuah laporan oleh Forrester Research Inc merekomendasikan bahwa perusahaan yang memiliki lebih dari 1.000 alamat IP mulai merencanakan konversi IP 4 ke IP 6 sekarang. Perdebatan besar atas apa sebenarnya yang harus dilakukan dan kapan. Menurut Tom Nolle dari CIMI Corp, sekitar  3 sampai dengan 5 tahun ke depan perusahaan  untuk dapat memperluas jaringan luas perlu dikonversi IP ini; pendapat lain menyebutkan konversi IP perlu dipercepat lagi. Untuk membantu mendapatkan IPv6 dan berjalan adalah Internet Engineering Task Force, yang mengadopsi sebagian dari protokol sebelumnya pada tahun 1998. Tantangannya IETF adalah untuk menyelesaikan transisi IPv4 ke IPv6 sebelum rusak.

IPV6 dirancang untuk menjalankan dengan baik pada  jaringan capaian tinggi ( e.g. Gigabit Ethernet, OC-12, ATM, dll.) dan pada waktu yang sama tetap  efisien untuk jaringan bandwitch rendah ( e.g. tanpa kawat). Sebagai tambahan, itu menyediakan suatu platform untuk internet kemampuan  baru yang akan diperlukan di masa dekat mendatang.

IPV6 meliputi suatu mekanisme transisi  yang mana  dirancang untuk mengijinkan para pemakai untuk mengadopsi dan menyebar IPV6 di  dalam menghamburkan pertunjukan yang tinggi dan untuk menyediakan interoperabilas langsung antara IPV4 dan IPV6 hosts.

Transisi suatu versi  baru Internet Protokol harus incremental, dengan sedikit atau tidak ada kritis interdependencies, jika itu adalah untuk berhasil. IPV6 transisi mengijinkan para pemakai [itu] untuk mengupgrade hosts mereka ke IPV6, dan operator jaringan untuk menyebar IPV6 di  penerus, dengan sangat kecil koordinasi antara keduanya.

Permasalahan yang dihadapi  jika kita ingin mengkonversi IP v4 ke IP v 6 adalah kendala teknis hardware yang dimiliki harus support IP v 6 dan kendala teknis sumberdaya manusia yang belum banyak yang memahami dan piawai untuk mengelolanya.

Sumber: 

Sara Linton, 2011. IP V 6: THE NEXT INTERNET PROTOCOL  Global Conference on Business and Finance Proceedings ♦ Volume 6 ♦ Number 2 2011.  Roosevelt University.

Hunt, Laura. 1998. Quick study: Internet protocol version 6–Urgency of IP upgrade debated. Computerworld 32. 29 (Jul 20, 1998): 25.

Category: Uncategorized
css.php